Persebaran Flora dan Fauna di Indonesia

Persebaran flora dan fauna di Indonesia terbagi dalam tiga wilayah besar. Ilmuwan yang membagi tiga wilayah tersebut adalah Alfred Russel Wallace dan Max Wilhelm Carl Weber. Indonesia merupakan negara dengan beraneka ragam serta jenis flora dan fauna. Keduanya tersebar dari ujung barat Sabang hingga Merauke. Flora dan fauna harus kita jaga kelestariannya karena semua itu adalah kekayaan alam tanah air.

Peta Persebaran Flora dan Fauna di Indonesia

Flora merupakan istilah yang digunakan untuk penyebutan jenis tumbuh-tumbuhan. Sedangkan fauna adalah istilah yang digunakan untuk penyebutan jenis-jenis hewan. Alfred Russel Wallace dan Max Wilhelm Carl Weber adalah ahli Biogeografi yang melakukan penelitian Flora dan Fauna di Indonesia.

Peta Persebaran Flora dan Fauna di Indonesia

Persebaran flora dan fauna di Indonesia terbagi menjadi 3 wilayah atau daerah. Flora dan fauna wilayah barat, tengah (peralihan) dan timur. Ketiga bagian itu dipisahkan oleh 2 garis yang diberi nama Garis Weber untuk sebelah timur, dan Garis Wallace untuk sebelah barat.

Untuk flora bagian barat meliputi daerah Pulau Sumatra, Kalimantan, Jawa, Bali dan pulau-pulau kecil di sekitarnya diberi nama Asiatis (Oriental). Untuk jenis di bagian timur diberi nama Australis dan bagian tengah diberi nama Daerah Wallace atau peralihan.

Flora dan fauna yang ada pada bagian barat disebut juga flora fauna dangkalan sunda. Hal ini karena pada zaman es, Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan Benua Asia ada dalam satu daratan yang sama. Begitu pula dengan pulau Papua yang pernah menyatu dengan benua Australia sehingga disebut paparan atau Dangkalan Sahul.

Persebaran Flora Indonesia Bagian Barat

Persebaran flora dan fauna di Indonesia terbagi menjadi beberapa kategori. Flora wilayah bagian barat disebut dengan flora Asiatis atau Oriental karena mempunyai kemiripan dengan flora yang berada di wilayah Asia. Meliputi Pulau Jawa, Sumatra, Kalimantan, dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.

Pada wilayah barat yang termasuk dalam Dangkalan Sunda memiliki curah hujan tinggi. Flora yang mendominasi wilayah ini meliputi tumbuhan heterogen, berkayu, dan berbentuk tinggi besar seperti yang sering anda jumpai pada daerah hutan tropis Kalimantan dan Sumatera.

Persebaran Flora Indonesia Bagian Barat

Hutan Flora Wilayah Barat

Flora pada wilayah bagian barat terbagi menjadi beberapa kelompok. Hutan hujan tropis, hutan bakau, hutan musim, dan hutan sabana tropik. Contoh tumbuhan pada wilayah barat misalnya rafflesia arnoldii, pohon andalas, tembesu, cempaka wangi, kayu meranti kuning, palm merah, kenanga, dan bermacam jenis bunga anggrek.

  • Hutan Hujan Tropik

Hutan ini dipenuhi aneka tumbuhan (heterogen). Jenis hutan ini tersebar di wilayah Kalimantan, Sumatera, dan Jawa. Tumbuhan pada daerah ini memiliki batang pohon tinggi besar, berdaun lebar, lembab, dan berupa hutan belantara.

  • Hutan Bakau atau Mangrove

Hutan ini biasa tumbuh pada wilayah pantai. Misalnya nipah, bakau dan rumbia.

  • Hutan Musim

Hutan ini selalu menggugurkan daun pada musim kemarau. Contohnya pohon jati, pohon cemara, dan pohon pinus. Hutan ini terdapat pada wilayah utara jawa.

  • Hutan Sabana Tropik

Tumbuhan daerah tropik berupa padang rumput, namun masih terdapat juga beberapa pepohonan. Tumbuhan ini banyak anda jumpai pada Pulau Bali, Jawa Timur, dan dataran tinggi Gayo, Aceh.

Persebaran Flora Indonesia Bagian Tengah

Persebaran flora dan fauna di Indonesia pada bagian tengah sering disebut dengan flora peralihan. Pada wilayah ini memiliki tumbuhan yang berasal dari Asiatis dan Australis. Flora bagian tengah ini meliputi pulau Sulawesi, Kepulauan Nusa Tenggara, dan pulau-pulau kecil sekitarnya.

Persebaran Flora Indonesia Bagian Tengah

Flora pada wilayah ini terbagi dalam beberapa kelompok. Hutan bakau, hutan pegunungan dan hutan musim. Sabana tropik, banyak kita jumpai di Nusa Tenggara Barat

Padang rumput atau stepa, dapat kita jumpai di Nusa Tenggara Timur. Contoh flora pada daerah ini misalnya, kayu rima, anggrek hitam, kayu hitam, kayu cendana, kayu kemiri, anggrek serat, ajan kelicung, dan lainnya.

Persebaran Flora Indonesia Bagian Timur

Pada wilayah timur, flora ini memiliki kesamaan dengan flora pada wilayah Australia sehingga dinamai Flora Australis. Wilayah ini meliputi kepulauan Maluku dan pulau Papua.

Persebaran Flora Indonesia Bagian Timur

Flora yang termasuk dalam dangkalan sahul meliputi beragam jenis pohon kayu seperti ketapang, kayu besi / ulin atau kayu merbau. Terdapat juga beberapa tumbuhan endemik khas Indonesia timur, yaitu nipah sagu, matoa, baka, kayu putih, agathis alba, dan lainnya.

Kebanyak dari flora bagian timur ini terdapat di Papua yang menyebar pada wilayah hutan mangrove, hutan hujan tropik, dan pegunungan.

Persebaran Fauna Indonesia Bagian Barat

Persebaran Fauna Indonesia Bagian Barat

Persebaran flora dan fauna di Indonesia pada wilayah barat, fauna ini bertipe Asiatis yang lebih mirip dengan hewan yang ada pada sebagian besar wilayah Asia.

Ciri-ciri fauna bagian barat yaitu hewan berbentuk tubuh besar. Banyak berasal dari jenis ikan tawar, berjenis mamalia atau menyusui, dan banyak yang berasal dari jenis kera.

Contoh fauna bagian barat seperti harimau Sumatera, kerbau, gajah, badak bercula satu, banteng, tapir, elang, jalak, buaya, ular, biawak, orang utan, bekantan, serangga, ikan tawar, dan yang lainnya.

Persebaran Fauna Indonesia Bagian Tengah

Persebaran Fauna Indonesia Bagian Tengah

Sering disebut fauna peralihan atau fauna wilayah Wallace,fauna ini meliputi pulau Sulawesi, Nusa Tenggara, dan pulau kecil di sekitarnya. Terdapat Fauna Asiatis, Australis, dan fauna Endemik atau khas yang tidak sama dengan Asiatis-Australia.

Contoh fauna bagian tengah meliputi komodo, anoa, burung alo, babi rusa, burung raja perling, burung maleo, dan lain sebagainya.

Persebaran Fauna Indonesia Bagian Timur

Persebaran Fauna Indonesia Bagian Timur

Fauna ini meliputi Papua, Maluku, dan daerah sekitarnya yang memiliki kemiripan dengan fauna pada wilayah Australia.
Ciri-ciri fauna pada wilayah ini biasanya terdapat hewan berkantung, memiliki bulu yang indah, bertubuh kecil, serta jarang berasal dari jenis kera dan jenis ikan tawar.

Contoh fauna meliputi kanguru pohon, penyu sisik, burung kasuari, tikus dan musang berkantong, kuskus, cendrawasih, dan lain sebagainya.

Faktor yang Mempengaruhi Persebaran Flora dan Fauna

Terdapat beberapa wilayah yang dapat dihuni makhluk hidup, dengan persebaran yang tidak merata. Persebaran flora dan fauna di Indonesia dipengaruhi oleh beberapa faktor berikut:

  • Kondisi Iklim

Pada wilayah gersang atau tertutup salju akan membuat beberapa hewan atau tumbuhan kesulitan berkembang biak. Kondisi iklim pada suatu daerah dipengaruhi oleh kelembaban udara, suhu, curah hujan angin, dan sinar matahari.

  • Keadaan Tanah

Tanah subur akan menjadi tempat yang baik bagi tumbuhan untuk berkembang. Sehingga akan menarik banyak hewan untuk hidup di sekitarnya.

Contoh Flora dan Fauna Langka

Persebaran flora dan fauna di Indonesia terdapat beberapa jenis flora yang langka untuk dijumpai. Contohnya kantung semar, anggrek hartinah, dan daun sang. Tak hanya flora, terdapat beberapa fauna yang mulai langka di Indonesia seperti orangutan, anoa, badak Jawa, kancil, dan harimau Sumatera.

Flora dan Fauna Langka di Indonesia

Persebaran flora dan fauna di Indonesia harus tetap kita jaga kelestariannya, mengingat sudah banyak jenis tumbuhan dan hewan yang langka.

Leave a Reply